INFORMASI

NO AKAUN CEC
CEC SERVICES

MAYBANK : 562740132182

JAWATANKUASA CEC"KLIK"


CEC HELPLINE
"click"

MOH DOREH WARIGH
PENGUMUMAN"KLIK"

PENDAFTARAN AHLI BARU"KLIK"

SALAM PERKENALAN AHLI BARU"KLIK"

***UTK PERHATIAN CEC TELAH MENGASINGKAN AHLI & BUKAN AHLI DLM FORUM INI.***



CEC HELPLINE
"click"

MOH DOREH WARIGH
CEC Merchandise
CEC EVENT FOR 2013

DECEMBER
12 - 14 DEC 14 => CEOAG14 KELANA RESORT, SEREMBAN

**DETAIL BAGI PENGARAH PROJEK SETIAP AKTIVITI**."KLIK"

Latest topics
» chery easter club BORNEO
Fri Sep 25, 2015 7:55 am by hiysam

» 2,4 chery
Thu May 21, 2015 7:43 am by n@faiz

» Lokasi Kedai Accessories Kereta Yang OK Area Utara
Sun Mar 29, 2015 8:55 pm by mhdhafiz_aljarumi

» masalah2 minor n major CE
Tue Feb 24, 2015 10:51 pm by zolishak

» salam dari saya
Tue Feb 24, 2015 8:30 am by syamfazli

» Power Window problem...
Mon Feb 16, 2015 4:06 pm by mat2

» Salam Kepada Bakal Pelayar Forum CEC & Bakal Ahli Ahli Baru CEC
Mon Feb 16, 2015 8:08 am by syamfazli

» Salam CEC Pantai Timur
Mon Jan 05, 2015 11:52 am by mizan

» SALAM PERKENALAN DARI NILAI
Thu Dec 04, 2014 1:57 am by zam cecnilai

SOROTAN 2012

CEOAG 2012

MAJLIS2 JEMPUTAN CEO
Who is online?
In total there are 2 users online :: 0 Registered, 0 Hidden and 2 Guests

None

Most users ever online was 70 on Tue Oct 05, 2010 3:47 am
Search
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

CEAOG 2014

12 - 14 DIS 2014 KLANA RESORT, SEREMBAN, N9

Sponsorship :




Dengan Kerjasama :





December 2016
MonTueWedThuFriSatSun
   1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031 

Calendar Calendar


PENYAKIT KESEPIAN

View previous topic View next topic Go down

PENYAKIT KESEPIAN

Post by alimal on Thu Mar 10, 2011 1:32 am

Kesepian biasanya dikaitkan dengan kehidupan bersendirian, tidak bercampur gaul dengan orang ramai dan tidak memperdulikan apa yang berlaku di sekeliling. Ramai orang tidak sedar bahawa kesepian boleh menimpa sesiapa sahaja termasuklah orang yang nampaknya aktif di dalam masyarakat dan sentiasa dikelilingi oleh orang ramai. Kesepian bukanlah benteng yang memisahkan jasmani seseorang daripada orang lain. Ia adalah suasana dalam jiwa. Benteng berada di dalam jiwa bukan berada di luar tubuh badan. Orang boleh berada di tengah-tengah hingar bingar pasar tetapi jiwanya berasa kesepian. Orang boleh berada di tengah-tengah hilai ketawa keluarga tetapi jiwanya berasa sepi. Orang boleh berada di tengah-tengah kesibukan pekerjaan tetapi jiwanya masih berada sepi. Orang yang gemar bersendirian pula tidak bermakna dia kesepian. Seorang pengarang lebih suka bersendirian dengan mesin taipnya tanpa dia berasa kesepian. Seorang penyair lebih suka bersendirian dengan kertas dan kalamnya tanpa dia berasa sepi. Seorang ‘abid lebih suka bersendirian dalam bilik khalwat tanpa dia berasa sepi. Seorang pelukis lebih suka bersendirian di puncak gunung dengan kertas lukisannya tanpa dia berasa kesepian.

Lawan kepada kesepian ialah keriangan atau keceriaan. Manusia yang paling riang ialah kanak-kanak. Hujan yang turun perlahan-perlahan membuatnya riang kerana dia dapat berendam di dalam lumpur. Hujan yang turun lebat sehingga banjir masih membuatnya riang kerana dia boleh bermain sampan dan pelampung. Angin yang bertiup perlahan membuatnya riang kerana dia dapat bermain tanpa terasa keterikan panas matahari. Angin yang bertiup kencang membuatnya riang kerana dia boleh bermain laying-layang. Angin ribut juga membuatnya riang melihat pepohon menari-nari. Kerbau berlagak membuatnya riang. Arnab melompat membuatnya riang.

Oleh sebab kanak-kanak sentiasa riang dan tidak mudah dihimpit oleh kesepian maka perubahan pada jiwa kanak-kanak atau jiwa keanakan itu yang patut dikaji bagi memahami maksud kesepian. Kita perhatikan peristiwa yang menimpa Sinani. Sinani tinggal bersama-sama dengan ibunya di sebuah kampung. Dia adalah seorang kanak-kanak yang cerdik, cergas dan periang. Satu hari ibunya membawanya berjalan-jalan ke bandar. Sinani terpandang sebuah anak patung di sebuah kedai. Hatinya sangat berkenaan dengan anak patung itu. Dimintanya ibunya membelikannya anak patung itu tetapi ibunya tidak dapat membelinya kerana kesempitan wang. Sinani tidak memaksa ibunya tetapi hatinya tetap mengingini anak patung tersebut. Dia juga telah memberikan nama kepada anak patung itu. Namanya Si Comel.

Sinani berazam untuk membeli Si Comel pada satu hari nanti. Sejak hari itu Sinani mengumpulkan wang untuk Si Comel. Dia sanggup menahan lapar. Wajah Si Comel selalu di ruang matanya. Setelah lama berjimat mengumpulkan wang akhirnya Sinani berjaya mengumpulkan sejumlah yang mencukupi untuk membeli Si Comel. Satu hari dia pergi ke bandar seorang diri untuk mendapatkan Si Comelnya. Sesampai sahaja di kedai anak patung Sinani terus mengambil Si Comel, ditimang, didakap dan diciumnya. Dia benar-benar merasakan yang Si Comel sudah menjadi miliknya. Dia tidak ragu-ragu lagi untuk memiliki Si Comel yang sudah sekian lama dia idamkan. Kemudian Sinani menyeluk sakunya untuk mengambil wang dan membayar harga Si Comel. Alangkah terkejutnya dia mendapati sakunya kosong. Rupa-ruapanya penyeluk saku sudah mengebas wang untuk membeli Si Comelnya. Dengan hati yang berat diletakkannya kembali Si Comel. Direnungnya Si Comel dengan hati yang sayu. Baharu sebentar tadi dia merasakan Si Comel sudah menjadi miliknya. Kini dirasakannya Si Comel begitu jauh sekali walaupun dia dapat memandangnya. Dia merasakan di antaranya dengan Si Comel terdapat jurang yang sangat dalam dan luas. Cita-citanya untuk memiliki Si Comel sudah musnah. Dalam keadaan sayu begitu dia terkenangkan ibunya. Apabila dia berasa sedih dia akan merebahkan kepalanya keribaan ibunya. Belaian mesra ibunya akan menghilangkan kerisauan dan kesedihan di jiwanya. Dia berjalan pulang membawa kesayuan dan berharap mendapatkan penawar pada dakapan dan belaian ibu tersayang.

Dalam perjalanan pulang Sinani terserempak dengan seekor harimau. Harimau itu mengejarnya. Dia lari dengan penuh ketakutan. Keinginan terhadap ibunya semakin kuat untuk menyelamatkannya daripada harimau yang sedang mengejarnya itu. Dia lari dan terus lari tanpa menoleh ke belakang. Akhirnya dia sampai ke rumahnya. Dia masih lagi berasa sayu dan diselubungi rasa takut yang amat sangat. Dia sangat letih. Dia mahu mencurahkan ketakutan, kesayuan dan keletihannya ke atas riba ibunya. Dia mahukan belaian sayang ibunya untuk menyapu segala duka di hatinya. Dengan harapan yang menggunung itu dia menaiki tangga rumahnya. Apabila memasuki rumahnya Sinani melihat ramai orang berkumpul mengelilingi ibunya. Datang seseorang membisikkan ke telinganya. Ibunya baharu sahaja meninggal dunia. Sinani menjerit memanggil ibunya dan menerpa mayat ibunya. Ibunya tidak bergerak. Ibunya tidak menjawab seruannya. Ibunya tidak memandang kepadanya. Ibunya tidak dapat membelainya untuk menghilangkan kesedihan di hatinya. Ibunya sudah pergi buat selama-lamanya. Ibunya sudah meninggalkannya keseorangan. Dia sudah hilang segala-galanya. Apa juga perasaan yang terkandung dalam dirinya mati bersama-sama ibunya. Dia tidak berasa takut lagi. Dia tidak berasa sayu lagi. Dia juga tidak berasa keletihan lagi. Dia sudah lupakan Si Comel. Dia juga sudah lupakan harimau yang tadi mengejarnya. Sinani sudah tidak merasakan apa-apa lagi. Seluruh isi dunia ini sudah tidak bererti apa-apa lagi baginya. Jeritannya memanggil ibunya adalah perkataan yang terakhir yang keluar dari mulutnya. Kini dirinya sudah tertutup. Apa sahaja yang datang dari luar tidak dapat menembusi ke dalam jiwanya. Apa juga yang ada dalam jiwanya tidak dapat mencari jalan keluar. Jiwanya sudah kehilangan daya rasa. Hanya satu sahaja daya rasa yang ada dalam jiwanya, iaitu dia keseorangan dan dia sudah kehilangan segala-galanya. Dia tidak memperdulikan apa yang berlaku di sekelilingnya dan tidak memperdulikan juga apa yang berlaku kepada dirinya. Dia seolah-olah berada dalam bekas kaca yang menghalang apa sahaja yang dari luar sampai kepadanya dan apa sahaja yang dari dirinya terlepas keluar. Dalam bekas kaca itulah wujud satu alam bagi Sinani. Alam itu bernama kesepian.

Jadi, kesepian adalah keadaan hati yang tidak dapat menerima bahan dari luar dan tidak dapat mengeluarkan bahan dari dalam. Ia merupakan benteng ghaib yang memisahkan seseorang daripada dunia luar dan memisahkannya daripada dirinya sendiri. Ia terbina akibat kehilangan sesuatu yang sangat dihajati. Biasanya ia terbentuk melalui satu-satu peristiwa yang sangat kuat mencengkam hati, seperti kematian orang yang sangat dikasihi dan diharapkan. Peristiwa itu menjadi suis menghidupkan lampu kesepian dan memadamkan lampu yang mengeluarkan cahaya atau warna yang sensitif dengan suasana keliling.

Dia adalah umpama orang yang hidungnya tersumbat. Walaupun disiram dengan minyak wangi namun, kewangian itu tidak mampu dihidunya. Dia juga umpama orang yang pekak telinganya. Suara halilintar menggegar bumi tidak berupaya menggetarkan gendang telinganya. Dia adalah umpama orang yang lidahnya tidak dapat membezakan antara manis dengan masin. Dia adalah umpama orang buta yang tidak dapat melihat suasana di kelilingnya. Dia seolah-olah berada dalam bola kaca sementara isi dunia berada di luar ataupun semua isi dunia berada dalam bola kaca dan dia berada di luar.

Kesepian bukan sahaja menimpa jiwa kanak-kanak. Orang dewasa juga boleh dihinggapi penyakit ini. Secara umumnya manusia ini mempunyai lampu keanakan yang terus menyala sejak dari kecil Hinggalah dia tua dan mati. Seorang yang telah tua masih dapat menyertai permainan ‘bodoh’ cucu-cucunya. Dia berasa seronok dengan permainan itu seolah-olah dia juga seorang kanak-kanak seperti cucunya. Seorang yang telah dewasa berasa seronok dan gembira bila mendengar cerita tentang kelakuannya sewaktu kanak-kanak dahulu hinggakan dia seolah-olah dapat melihat keadaannya di zaman kanak-kanak itu. Inilah lampu keriangan yang menerangi jiwa seseorang. Andainya lampu ini diserkup daripada menerangi jiwa maka jiwa itu akan merasai kekosongan yang boleh membawa kepada kesepian.

Bagaimana lampu keriangan seorang dewasa boleh padam sehingga kegelapan cahaya kesepian menyelubungi jiwanya?

Kes kajian

Sebagai bahan kajian kita kembali meneliti kisah Sukma Dewi yang tidak jadi berkahwin dengan Kamasutra. Sukma Dewi dibesarkan di dalam rumah tangga di mana ibunya menjadi nakhoda sementara bapanya menjadi ‘pak turut’. Sukma Dewi selalu melihat perkara-perkara yang tidak patut dilakukan oleh ibunya kepada bapanya. Bapanya tidak boleh ‘mengangkat muka’ langsung di hadapan ibunya. Sukma Dewi melihat kelemahan yang ada pada bapanya. Bapanya tidak berupaya menjadi pelindungnya apabila berhadapan dengan ibunya. Dalam jiwanya wujud kehausan kepada ‘bapa’ yang mampu melindunginya. Kecenderungannya kepada ‘kebapaan’ membuatnya tidak berminat dengan teman-teman lelaki di sekolahnya. Dia lebih berminat kepada guru-guru yang mampu memenuhi ketandusan ‘kebapaan’ dalam jiwanya. Kawan-kawan bapa dan ibunya selalu mengunjungi rumahnya. Mereka juga tidak menarik minat Sukma Dewi kerana kebanyakan mereka itu sama seperti bapanya, tunduk kepada ibunya.

Jejaka yang kala dengan ibunya tidak akan dapat menawan hati Sukma Dewi. Dia menganggap lelaki yang tunduk kepada ibunya sebagai lelaki yang lemah dan tidak akan berupaya menjadi pelindungnya. Sebab itu dia tidak tertarik dengan lelaki-lelaki yang cuba memikatnya, yang semuanya adalah kawan-kawan ibu dan bapanya. Tanpa disedarinya hati kecilnya mengharapkan ada ‘orang luar’ yang akan datang ‘menyelamatkannya’. Harapan ini tertanam dalam jiwanya sejak dia kecil. Sudah ada dalam alam impiannya seorang ‘putera raja’ datang berkuda lalu menyambarnya dan membawanya pergi jauh daripada kekuasaan ibunya. Sejak kecil dia sudah menyintai seorang putera raja yang akan datang kepadanya di suatu hari nanti. Bila dia meningkat remaja kerinduannya kepada jejaka impian itu semakin mendalam walaupun dia tidak tahu siapa jejaka itu dan bagaimana rupanya. Tetapi persediaan untuk menyintainya sudah tertanam dam jiwa Sukma Dewi. Dia sudah menyintai seseorang tanpa nama tanpa rupa.

Satu hari datang seorang lelaki ke rumah Sukma Dewi. Lelaki itu tidak pernah ditemuinya tetapi sering didengar cerita mengenainya. Ibunya selalu memuji-muji lelaki tersebut. Kedatangan lelaki itu mendapat sambutan yang berbeza daripada ibunya. Ibunya tidak pernah menghormati tetamu lain seperti tetamu kali ini. Baharu pertama kali Sukma Dewi melihat seorang lelaki sejati yang dapat menundukkan ibunya. Inilah putera raja yang muncul dalam impiannya. Inilah jejaka yang dinanti-nantikannya. Kini jejaka impiannya sudah bernama dan sudah berupa. Kamasutra itulah jejaka yang dapat membawanya keluar dari kurungan ibunya. Di antara semua lelaki yang ditemuinya Kamasutra seorang sahaja yang telah membangkitkan rasa gerun dalam jiwanya. Dadanya seakan-akan mahu pecah apabila berhadapan dengan lelaki ini. Kamasutra itulah suis yang menyalakan lampu cinta dalam hatinya.

Sukma Dewi menunggu masa yang lama sebelum Kamasutra menyedari keadaan dirinya. Bila Kamasutra sudah mengerti akan perasaannya Sukma Dewi merasakan dunia ini adalah miliknya. Dia sangat bahagia sekali. Dia tahu Kamasutra sudah beristeri. Dia rela menjadi isteri kedua Kamasutra. Dia sanggup menghadapi apa juga kesusahan untuk hidup bersama-sama lelaki impiannya. Hatinya yang sekian lama gersang kini sudah disirami oleh hujan. Dia lena dibuai oleh mimpi indah.

Sukma Dewi tersentak dari lamunannya. Ibunya menyuruhnya memaksa Kamasutra agar menceraikan isterinya jika mahu berkahwin dengan Sukma Dewi. Sukma Dewi tersentak. Baharu dia sedar rupa-rupanya menyintai suami orang bukanlah sesuatu yang mudah dan indah. Tetapi perasaan cinta masih kuat menguasai jiwanya. Sukma Dewi lebih tersentak lagi apabila satu hari Datin Sukasih menemuinya. Tubuhnya kedinginan apabila bersalaman dengan perempuan yang mungkin menjadi madunya. Datin Sukasih bercakap dengan lemah lembut, merendah diri dan kadang-kadang menangis. Dia meminta Sukma Dewi berkorban demi menyelamatkan rumah tangganya yang sudah didirikan lebih daripada dua puluh tahun. Anak-anaknya juga sudah ramai. Apakah Sukma Dewi sanggup melihat perempuan lain menderita bersama-sama anaknya. Bukankah Sukma Dewi juga seorang perempuan. Tentu dia dapat merasakan apa yang dirasai oleh perempuan lain.

Sukma Dewi berperang dengan dirinya sendiri. Dia dapat merasakan penderitaan yang dialami Datin Sukasih. Dia berasa bersalah menyebabkan rumah tangga orang bergoncang. Jiwanya semakin tertekan apabila ibunya asyik mendesaknya supaya memaksa Kamasutra menceraikan isterinya. Sukma Dewi tahu yang Kamasutra tidak akan berbuat demikian. Dan dia sendiri tidak tergamak melihat perkara itu berlaku. Perasaannya berbelah bahagi. Jiwanya terganggu. Mengapa dia ditakdirkan menghadapi semua ini? Dia tidak meminta untuk menyintai suami orang. Perasan itu datang sendiri. Mengapa orang memandang serong kepadanya. Kasih sayangnya kepada Kamasutra adalah sejati, bukan dibuat-buat, sama sejati dengan kasih sayang Sukasih ketika mula-mula bercinta dengan Kamasutra dahulu. Sukasih bertuah kerana bila lampu cintanya menyala Kamasutra berada di sampingnya, untuknya seorang, tanpa persaingan. Sukma Dewi pula bernasib malang. Ketika lampu cintanya menyala Kamasutra sudah menjadi milik orang lain. Mengapa begitu malang nasibnya?

Rasa simpati terhadap diri sendiri telah tumbuh dalam jiwa Sukma Dewi. Perasaan ini menjadi racun yang melemahkan keupayaan dirinya. Racun itu bertambah kuat menguasainya apabila dia melihat sudah ada tanda-tanda pergeseran di antara ibunya dengan kekasihnya. Bapanya juga ikut masuk campur, menasihatinya agar jangan meruntuhkan rumah tangga orang lain. Dia benar-benar menyintai Kamasutra. Jiwanya semakin tertekan tetapi masih tidak cukup kuat untuk membawanya berpisah dengan Kamasutra.

Satu hari berlaku pertengkaran di antara Kamasutra dengan ibu Sukma Dewi. Ibu Sukma Dewi gagal mendesak Kamasutra menceraikan isterinya. Perempuan yang selalu menang itu menjadi berang. Malam itu Sukma Dewi berhadapan dengan singa ibunya yang membela merak peliharaan ibunya itu. Sukma Dewi diserang dengan kata-kata yang pedas dan tajam. Sukma Dewi dibelasah. Belum cukup dengan itu ibunya mengeluarkan parang untuk ‘menyembelihnya’. Sukma Dewi benar-benar berasa takut dan mengalami kesakitan yang teruk. Dia melihat keadaan huru hara berlaku dalam kehidupan semua orang akibat perbuatannya. Jiwanya yang sudah tertekan ditekan lagi hingga ke paras maksimum ketuhanannya. Dia terpaksa bersumpah untuk memutuskan hubungannya dengan Kamasutra. Dia terpaksa bersumpah untuk mentaati kehendaki ibunya itu. Sumpah itu membunuh seluruh keinginan, cita-cita, angan-angan dan harapannya. Dia sudah rela mengorbankan dirinya demi kepuasan ibu bapanya dan demi memenuhi permintaan Datin Sukasih. Dia berkorban dengan sepenuh jiwa raga. Mulai saat itu Sukma Dewi tidak ada lagi, yang ada hanyalah sebatang tubuh yang tidak lagi sensitif dengan keadaan keliling. Perasaan seni dan halus yang menyemarakkan jiwanya sudah hilang. Tertutuplah hati Sukma Dewi dari dunia luar dan ghaiblah dunia luar dari hati Sukma Dewi. Terbinalah tembok yang memisahkan Sukma Dewi dari segala-galanya. Dia sudah kecewa mendapatkan putera raja yang sekian lama dinanti-nantikan untuk menyelamatkannya. Dia sudah berhadapan dengan harimau yang membaham jasadnya. Dia sudah mengalami ‘kematian’ dirinya sendiri. Tiupan bayu tidak lagi menyentuh kulitnya. Nyanyian burung tidak lagi menggetarkan gendang telinganya. Kilauan lampu neon tidak lagi menyentuh bola matanya. Dia sudah kehilangan segala-galanya. Sukma Dewi sudah masuk ke dalam alam kesepian.

Kesepian boleh juga menimpa ahli perniagaan yang bersemangat dan berazam membina empayar perniagaannya. Orang yang seperti ini adalah umpama seorang yang sedang membina bangunan yang tegap dan tinggi. Tiba-tiba datang bencana alam meruntuhkan bangunan tersebut. Hartanya habis, hutangnya banyak yang tidak terdaya dia membayarnya. Dia kemudian diistiharkan muflis. Sampailah dia kepada keadaan di mana dia sudah kehilangan segala-galanya. Tidak ada harta. Tidak ada tempat meminta pertolongan. Tidak ada sahabat tempat mencurahkan masalah. Dia bersendirian dan seterusnya mengalami kesepian.

Kesepian merupakan kesan yang mendalam daripada gabungan berbagai-bagai perasaan seperti kekecewaan, putus asa, kesedihan, ketakutan dan sebagainya. Si mangsa biasanya mengalami sesuatu kejutan besar yang tiba-tiba menimpanya, yang menyebabkan mentol lampu ‘keanakan’ dalam jiwanya terbakar. Alam kesepian adalah sebuah alam yang terpisah jauh daripada alam nyata. Percubaan mengembalikan orang berkenaan kepada alam nyata adalah satu tugas yang sukar dan memerlukan kesabaran serta masa yang agak lama. Si mangsa perlu didorongkan untuk mengerti bahawa tidak mungkin wujud satu suasana di mana seseorang itu kehilangan segala-galanya. Pasti ada yang masih tidak hilang dan ada yang tidak akan hilang selama-lamanya. Jika si mangsa seperti Sukma Dewi mengakui hakikat ini maka proses pengubatannya akan menjadi lebih mudah. Dia harus diberi galakan, walaupun bersendirian, untuk menghubungkan dirinya dengan alam semulajadi. Manusia yang telah membuatnya menderita. Alam semulajadi tidak pernah mengganggunya. Dia lebih mudah menerima kehadiran alam semulajadi daripada menerima kehadiran manusia. Alam semulajadi sentiasa bersimpati dengannya. Jika dia ada minat untuk memerhatikan ombak yang memukul pantai atau melihat bunga-bunga yang sedang berkembang atau mendengar nyanyian burung-burung, itu tandanya sudah wujud satu lubang halus pada tembok atau bekas kesepiannya.

Sesuatu dari luar sudah boleh menyelinap ke dalam dan satu ruang dalam jiwanya sudah mampu berinteraksi dengan sesuatu yang di luar. Dia kemudiannya akan mencari akan kasih sayangnya yang masih tinggal. Ketika itu adiknya yang masih kecil akan menarik minatnya. Dia dapat bermesra dan mencurahkan kasih sayangnya kepada adiknya tanpa sesiapa yang cemburu kepadanya, tanpa sesiapa yang menghalangnya dan tanpa sesiapa yang sakit hati dengannya. Dia memberi yang sejati dari jiwanya dan dia menerima yang sejati juga dari adiknya. Tidak ada kepalsuan, tidak ada porak-peranda dan tidak ada kekecewaan. Semuanya adalah sejati dan murni. Ini juga yang diperolehinya daripada alam semulajadi. Adik yang masih kecil dan alam semulajadi sentiasa memberinya kesempatan untuk mencurahkan kasih sayang tanpa batas dan melayannya dengan penuh kemesraan tanpa halangan.

Bagi orang yang tergelincir ke dalam alam kesepian kerana perniagaan, saham jatuh, jadi muflis dan sebagainya harus berhenti sejenak untuk merenungi kembali apa yang disangkanya kehilangan segala-galanya. Dia mesti menjawab beberapa pertanyaan seperti: Adakah dia mempunyai isteri dan anak? Adakah dia mempunyai sahabat yang walaupun tidak dapat membantu tetapi masih sanggup mendengar? Adakah dia masih mempunyai kaki dan tangan untuk berusaha? Adakah bumi tempat dia berpijak ini masih memberinya kesempatan untuk mencari rezeki? Jawapan positif kepada soalan-soalan tersebut akan menjadi ‘sesuatu yang masih ada dengannya’. Itulah modalnya dan mulakan kembali dari sana. Perhatikan pula kepada bangunannya yang telah runtuh dan membuatnya jatuh muflis. Bangunan dia telah mengumpulkan harta untuk membina bangunan tersebut? Bagaimana pula keadaannya ketika menguasai harta itu? Pasti akan diakuinya bahawa harta yang masuk ke dalam sakunya bercampur di antara yang benar dengan yang salah, seumpama minyak bercampur dengan air. Minyak yang bercampur dengan air tidak boleh digunakan untuk menggoreng dan air yang bercampur dengan minyak tidak boleh diminum. Kedua-duanya rosak. Apabila dia menggunakan minyak yang rosak dan meminum air yang rosak maka kerosakanlah yang mengenai dirinya.

Anggapkan kerosakan dan kehancuran yang terjadi sebagai balasan Tuhan kepada kita yang tidak cermat dalam menjalani kehidupan ini dan jadikan ia sebagai iktibar untuk membina kehidupan lain. Mudah-mudahan balasan yang dikenakan di dunia mengelakkan balasan di akhirat. Sekiranya manusia mengetahui keselamatan dan keampunan yang disediakan buat mereka yang telah menerima balasan di dunia nescaya mereka meminta agar dibalaskan sekarang, bukan di hari muka. Kegagalan, kekecewaan, bala dan bencana menjadi penebus dosanya di akhirat. Tuhan Yang Maha Lemah Lembut, Maha Pengasih tidak suka menghukum hamba-Nya dua kali.

Orang yang mengalami kekecewaan, kejatuhan dam bala bencana berpeluang menemui kekudusan yang sukar ditemuinya jika dia berjaya dan sejahtera. Adik yang kecil memberikan kekudusan. Alam semulajadi memberikan kekudusan. Keperitan hidup mencungkil kekudusan. Sumber kepada segala kekudusan adalah Tuhan Yang Maha Kudus. Dia sentiasa menanti hamba-Nya yang jatuh ke dalam kesepian agar kembali kepada-Nya. Sebab itulah orang yang mampu keluar dari alam kesepian akan ikut keluar bersamanya ialah tenaga positif yang sangat kuat. Dia akan menjadi seorang manusia yang tahu memberi tanpa berfikir untuk menerima. Kesenangan tidak menghilangkan syukurnya dan kesusahan tidak mencabut sabarnya. Bahkan senang dan susah menjadi sama sahaja baginya. Pada kedua-duanya itu ada nikmat dan Hikmat yang tersembunyi. Bukan sedikit bilangan manusia yang terlalu kecewa hinggakan hampir membunuh diri kemudian mereka bangkit semula menaburkan khidmat bakti kepada manusia sejagat tanpa penat lelah tanpa meminta upah, pujian atau sanjungan. Orang yang tidak dapat keluar dari alam kesepian akan rugi dua kali, rugi di dunia dan lebih rugi lagi di akhirat.

alimal

Posts : 115
Points : 160
Join date : 20/12/2010
Age : 51
Location : dok berehatt

Back to top Go down

Re: PENYAKIT KESEPIAN

Post by Gangster on Sat Mar 12, 2011 5:37 pm

PATUT ARRR LAMA MENYEPI... TGH KESEPIAN RUPANYER...

Gangster

Posts : 1652
Points : 1675
Join date : 19/04/2010
Age : 37
Location : KELANTAN

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum